Kriminalitas

Muhammad Kece Diduga Menistakan Agama, PA 212 Minta Pemerintah Tindak Tegas Pelaku Penodaan Agama

Muhammad Kece Diduga Menistakan Agama, PA 212 Sampaikan Penyataan Sikap Bersama, Minta Pemerintah Tindak Tegas Pelaku Penodaan Agama

Editor: Dwi Rizki
Warta Kota
Ketua Umum Persaudaraan Alumni 212 (PA 212), Slamet Maarif membacakan Pernyataan Sikap Bersama di Masjid Baiturrahman Saharjo, Setiabudi, Jakarta Selatan pada Selasa (24/8/2021) 

WARTAKOTALIVE.COM, SETIABUDI - Habaib, ulama, tokoh, dan aktivis Islam bersama pimpinan pesantren, masjid, serta madrasah menghadiri pembacaan Pernyataan Sikap Bersama.

Pembacaan Pernyataan Sikap itu menyangkut tentang penodaan agama yang digelar di Masjid Baiturrahman Saharjo, Setiabudi, Jakarta Selatan pada Selasa (24/8/2021).

Perwakilan yang membaca Pernyataan Sikap Bersama tersebut adalah Slamet Maarif yang merupakan Ketua Umum Persaudaraan Alumni 212 (PA 212).

Dalam Penyataan Sikap Bersama itu dinyatakan sejumlah sikap, antara lain agar pemerintah Republik Indonesia bertindak tegas terhadap penodaan agama.

“Sesuai Perpres Nomor 1 Tahun 1965 dan KUHP pasal 156 a,” kata Slamet yang mengenakan kacamata serta kopiah berwarna putih itu kepada awak media, Selasa (24/8/20221).

Baca juga: Seragam Defile Kontingen Indonesia di Paralimpiade Tokyo Usung Tema Keindahan dan Keragaman Budaya  

Selain itu, jika pemerintah dengan sengaja membiarkan para penista agama, Slamet mengatakan umat bergama mengambil langkah sendiri untuk menghakimi para penista agama.

“Jangan salahkan umat bergama mengambil  langkahnya sendiri untuk menghakimi para penista agama,” ujar Slamet.

Terakhir, Slamet menyerukan kepada semua elemen bangsa Indonesia untuk secara bersama-sama menyudahi penodaan agama. (m31)

Baca juga: Ade Yasin Apresiasi Yayasan LP P3I Soal Uji Coba Program Hunian Produktif Berbasis Komunitas

Berikut isi Pernyataan Sikap Bersama habaib, ulama, tokoh, dan aktivis Islam bersama pimpinan pesantren, masjid, serta madrasah.

1. Bahwa kami menuntut pemerintah Republik Indonesia, khusunya kepolisian dan kejaksaan serta kehakiman agar bersikap tegas dan sigap untuk menangkap dan menahan serta mengadili siapa saja tanpa terkecuali yang menistakan agama siapa saja di Indonesia sesuai amanat Undang-undang anti Penodaan Agama yang tertuang dalam Perpres Nomor 1 Tahun 1965 dan KUHP pasal 156 huruf a.

2. Bahwa jika pemerintah RI dengan sengaja membiarkan para penista agama maka jangan salahkan umat bergama memgambil  langkahnya sendiri untuk menghakimi para penista agama.

3. Diserukan kepada semua elemen bangsa  Indonesia untuk secara bersama-sama stop penodaan agama.

Baca juga: Pilih Swab Antigen untuk SKD CPNS 2021, Ini yang Mesti Diperhatikan Agar Tetap Bisa Ikut Tes

Muhammad Kece Dipolisikan

Dikutip dari Kompas.com, Youtuber Muhammad Kece kembali dilaporkan ke polisi.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved