Berita UI

UI Terus Berkomitmen, Program Merdeka Belajar Sosiologi Buka Peluang Mahasiswa S1 Jadi Peneliti

Universitas Indonesia terus berkomitmen, Program Merdeka Belajar Sosiologi buka peluang mahasiswa S1 jadi peneliti

Penulis: dodi hasanuddin | Editor: dodi hasanuddin
Dok. Humas dan KIP UI
UI Terus Berkomitmen, Program Merdeka Belajar Sosiologi Buka Peluang Mahasiswa S1 Jadi Peneliti. 

TRIBUNNEWSDEPOK.COM, PANCORAN MAS - UI terus berkomitmen, Program Merdeka Belajar sosiologi buka peluang mahasiswa S1 jadi peneliti.

Universitas Indonesia (UI) terus berkomitmen dalam menjalankan kebijakan Program Merdeka Belajar-Kampus Merdeka (MBKM).

Baca juga: Vocation Wellness Center (VWC) UI Dibuka Gratis untuk Umum, Ini Jadwal Pelayan Kesehatannya

Salah satu bentuk kegiatan pembelajaran program MBKM, yaitu penelitian/riset membuka peluang bagi mahasiswa jenjang sarjana yang memiliki minat menjadi peneliti.

Ketua Pelaksana Harian ESDGE Dr. Nadia Yovani, M.Si mengatakan, melalui kegiatan penelitian di Lembaga Riset/pusat studi, mahasiswa dapat membangun cara berpikir kritis, hal yang sangat dibutuhkan untuk berbagai rumpun keilmuan pada jenjang pendidikan tinggi.

Program Studi (Prodi) Sarjana Sosiologi, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) UI memiliki program E-Sociology of Digital Governance and Economy (ESDGE).

Baca juga: Bikin Bangga, Universitas Indonesia Raih Lima Kategori Penghargaan Anugerah Diktiristek 2021

Program tersebut merupakan program MBKM jenis riset yang mengutamakan pada penajaman capaian lulusan sebagai peneliti, data scientist, digital analysis, dan start up business builder.

“Ini adalah sebuah program MBKM Riset yang diselenggarakan dengan bobot 20 Satuan Kredit Semester (SKS). ESDGE merupakan rintisan dari perguruan tinggi yang tervalidasi oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi sesuai dengan Kepmendikbudristekdikti no. 74/2021,” ujar Dr. Nadia Yovani dalam kegiatan bertajuk “Kontribusi Riset Digital Sosiologi terhadap Asesmen Nasional 2021: Implementasi Program MBKM E-Sociology of Digital Governance and Economy” secara hybrid, beberapa waktu yang lalu.

Dr. Nadia menambahkan bawha guna mempersiapkan program ini, sejak Juli 2021 tim pengembang Program Kompetensi Kampus Merdeka (PKKM) E-Governance telah melaksanakan berbagai pelatihan, workshop, dan pada bulan September 2021 tim melaksanakan pembukaan dan pembekalan peserta ESDGE.

Tahun 2019 kurikulum sarjana Sosiologi sudah berubah ke industri 4.0 dan ditekankan pada kurikulum OBE (Outcome-Based Education) di tahun 2020, sehingga dibentuk program ESDGE untuk Rumpun Sosial Humaniora, dan diharapkan program ini dapat menyelesaikan masalah dalam masyarakat (aspek economy and governance).

Baca juga: Pusat Studi Jepang UI Sediakan 56 Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19, 48 Sudah Terisi

Ketua Tim ESDGE Prof. Dr. Sudarsono Hardjosoekarto mengatakan, tim telah belajar untuk membekali mahasiswa memasuki era digital governance di mana mahasiswa akan menjadi digital scientist.

Kemudian merintis laboratorium digital yang nantinya akan tetap dibekali perspektif sosiologi. Lalu, melakukan uji coba action riset.

"Mahasiswa akan melakukan riset di berbagai organisasi selain itu yang lebih penting adalah merintis digital riset yang mana data utamanya adalah data digital,” kata Sudarsono.

Pengetahuan dasar konseptual tentang pembangunan dan tata kelola serta metodologi penelitian dibangun dengan menggunakan platform pembelajaran digital yang dimiliki UI yaitu idols.ui.ac.id.

Baca juga: Mahasiswa FTUI Ciptakan Alat Cetak Dokumen Mandiri, Aman dari Pencurian Data

Dalam platform tersebut didesain empat mata kuliah dengan format Massive Open Online Course (MOOC), yaitu Memahami pembangunan dalam Perspektif Sosiologi, Sosiologi Organisasi dan Birokrasi Digital, Action Research Action Learning, dan Metode Riset Digital.

Halaman
12
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved