ONE Championship

Adrian Mattheis Siap Bangkit dari Kekalahan, Ingin Ada Laga Ketiga dengan Alex Silva

Dalam pertemuan pertama pada 11 Maret lalu Adrian menang lewat TKO pada ronde kedua sekaligus menjadi kekalahan TKO pertama dalam karier panjang Silva

Editor: Umar Widodo
onefc.com
Adrian Mattheis petarung MMA asal Papua mengakui kekalahannya atas Alex Silva dan meminta diadakan laga ketiga untuk melihat siapa yang terbaik 

TRIBUNNEWSDEPOK.COM, JAKARTA - Adrian Mattheis harus menelan pil pahit saat menghadapi Alex Silva dalam ajang ONE 158 pada 3 Juni lalu. Jagoan MMA dari Indonesia ini menyerah pada ronde pertama berkat kuncian kaki licin dari sang rival.

Hasil itu membuat rekor pertemuan keduanya menjadi satu sama.

Dalam pertemuan pertama pada 11 Maret lalu Adrian menang lewat TKO pada ronde kedua sekaligus menjadi kekalahan TKO pertama dalam karier panjang Silva di dunia MMA.

Adrian mengakui adanya perbedaan kelas dalam area grappling dengan pemilik sabuk hitam Brazilian Jiu-jitsu (BJJ) tersebut dan tak seperti Silva pada laga pertama, ia menerima kekalahan dengan lapang dada.

“Kalau Adrian tidak beban. Mau menang atau kalah itu sudah hal yang biasa. Jadi pembelajaran hidup untuk Adrian. Apapun keputusan wasit saya harus terima, berbeda dengan yang kemarin saat Silva dipukul KO dan dia tidak terima,” ujar Adrian tentang hasil laga di ONE 158.

“Jadi saya terima dengan lapang dada. Ya memang benar wasit menghentikan pertandingan. Kan saya tidak tap out (tanda menyerah),” imbuhnya.

Sejak bel ronde pertama berbunyi, Adrian langsung tampil agresif dengan melayangkan berbagai pukulan khas milik “Papua Badboy”.

Sementara, Silva lebih sabar menunggu dan ketika ada kesempatan membawa pertarungan ke bawah, petarung Brasil ini langsung mendominasi.

Setelah mencoba berbagai upaya kuncian, Silva berhasil mengisolir kaki Adrian dan membelitnya seperti gurita.

Melihat Adrian berada dalam posisi berbahaya dan kesulitan melepaskan diri, wasit Olivier Coste segera mengintervensi laga dan memberi kemenangan pada atlet asal Evolve MMA itu.

Laga pun berakhir pada menit 3:34 ronde pertama.

Baca juga: Tanding Ulang Diajang ONE 158, Alex Silva Sebut Adrian Mattheis Bukan Lawan Paling Berbahaya

“Saya tidak nge-tap, tapi kaki kan sudah terputar sekali. Kalau tidak (dihentikan), mungkin bisa patah. Jadi itu adalah keputusan wasit saya harus terima dan respek juga ke beliau. Silva juga instruktur di Evolve MMA. Itu sesuatu yang Tuhan sudah siapkan di depan. Jadi saya terima kekalahan itu dengan lapang dada,” jelas Adrian.

Adrian menjelaskan jika kekalahan kuncian tersebut karena ia kecolongan dan tidak sigap dalam melepaskan kaki kirinya dari cengkeraman Silva.

Padahal satu kaki lainnya sudah lolos dan siap untuk mengajak Silva kembali adu baku hantam dalam posisi berdiri.

Halaman
12
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved