Berita Jakarta

Membahas Nasib Jakarta Setelah Tidak Lagi Berstatus Ibu Kota dalam Perspektif Pemda se-Jabodetabek 

Warta Kota Network menggelar diskusi ‘Jakarta Masa Depan’ Pemindahan Ibu Kota dan Tinjauan Masa Depan Jakarta Dalam Perspektif Pemda se-Jabodetabek. 

Editor: murtopo
Warta Kota
Warta Kota Network menggelar diskusi bertema Jakarta Masa Depan Pemindahan Ibu Kota dan Tinjauan Masa Depan Jakarta Dalam Perspektif Pemda se-Jabodetabek, Senin (23/5/2022). 

Laporan Wartawan Wartakotalive.comJunianto Hamonangan

TRIBUNNEWSDEPOK.COM, BALAIKOTA -- Penunjukan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur menyisakan nasib Jakarta yang tidak lagi berstatus sebagai ibu kota. Hal itu tentu menjadi bahasan menarik terkait nasib Jakarta. 

Warta Kota Network pun berinisatif menggelar diskusi ‘Jakarta Masa Depan’ Pemindahan Ibu Kota dan Tinjauan Masa Depan Jakarta Dalam Perspektif Pemda se-Jabodetabek. 

Pemimpin Redaksi Warta Kota Domu D. Ambarita mengatakan nasib Jakarta ke depannya sangat menarik untuk dibahas karena selama ini menjadi pusat kegiatan mulai dari politik hingga bisnis. 

“Kita tahu Jakarta episentrum Indonesia baik kegiatan politik ada terpusat di Jakarta, bisnis juga di Jakarta. Oleh karena itu kepadatan dari penduduk, aktivitas ada di Jakarta,” ujar Domu, Minggu (22/5/2022). 

Baca juga: Ibu Kota Negara Pindah, Ariza Ungkap Kesiapan Pemprov DKI Kelola Jalan Protokol di Jakarta

Sehingga saat status ibu kota tidak lagi melekat, apa yang akan terjadi dengan Jakarta. Apakah kepadatan dan kemacetan yang saat ini terjadi berkurang dengan sendirinya atau tidak. 

“Maka Warta Kota berinisiatif membincangkan apa sih dampaknya Jakarta tanpa ibukota apa dampak untuk Jakarta, dampak untuk Bodetabek,” ungkap Domu.

Sementara yang juga tidak kalah menarik adalah bagaimana nasib dari lima kotamadya dan satu kabupaten di Jakarta yang selama ini berstatus wilayah administrasi. 

Baca juga: Tak Lagi Ibu Kota Negara, Ridwan Saidi Ungkap Awal Mula Berdirinya Jakarta

“Dari sisi politik apakah Jakarta yang otonomi daerah di tingkat provinsi, apakah Jakarta yang memiliki lima kota administrasi satu kabupaten apa akan jadi administrasi atau otonomi daerah,” ujar Domu.

Ketua Panitia Ign Prayoga mengatakan bahwa diskusi yang digelar pada Senin (23/5/2022) itu juga sekaligus sebagai wadah aspirasi dari para pemangku kepentingan dan masyarakat.

“Kita sebagai media menangkap aspirasi dari pemangku kepentingan pemda di Bodetabek dan DKI maupun aspirasi dari masyarakat pengennya bagaimana nanti setelah Jakarta bukan lagi ibu kota,” kata Prayoga.

Baca juga: Banyak ASN Tak Mau Pindah ke Ibu Kota Negara Baru, Anies: Jangan Menjadi Beban Bagi Warga Jakarta

Sehingga nantinya diharapkan hasil diskusi yang digelar secara daring tersebut bisa jadi masukan untuk pemerintah saat nanti membuat undang-undang terkait status untuk Jakarta.

“Kita menangkap aspirasi pemda dan masyarakat untuk Jakarta ke depannya untuk memberikan masukan untuk undang-undang pemerintah,” sambung Prayoga. 

Adapun diskusi ‘Jakarta Masa Depan’ Pemindahan Ibu Kota dan Tinjauan Masa Depan Jakarta Dalam Perspektif Pemda se-Jabodetabek dapat dilihat melalui facebook dan YouTube Warta Kota. (jhs)

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved