Berita Jakarta

Sesuai Arahan Mahfud MD, Polda Metro Jaya Pastikan Tidak Gunakan Peluru Tajam

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol E Zulpan mengatakan saat ini pihaknya telah menerima surat permohonan aksi unjuk rasa yang diajukan BEM SI

Editor: murtopo
Wartakotalive.com/Desy Selviany
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol E Zulpan. 

Laporan Wartakotalive.com Desy Selviany

TRIBUNNEWSDEPOK.COM, SEMANGGI - Polda Metro Jaya memastikan akan mengikuti arahan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD untuk tidak gunakan peluru tajam dalam pengamanan unjuk rasa.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol E Zulpan mengatakan bahwa saat ini pihaknya telah menerima surat permohonan aksi unjuk rasa yang diajukan BEM SI.

Permohonan diajukan oleh pimpinan BEM SI Kaharuddin.

Zulpan memastikan pasukan Polda Metro Jaya siap mengawal aksi unjuk rasa tersebut.

Baca juga: Antisipasi Demo STM Bergerak, Sejumlah Ruas Jalan di Jakarta Ditutup Sejak Pukul 08.30

"Polda Metro siap mengamankan ya. Kami akan menurunkan kekuatan sebanding dengan kekuatan yang melakukan kegiatan," jelas Zulpan dikonfirmasi Minggu (10/4/2022).

Meski begitu, Zulpan masih enggan mengungkapkan jumlah personel yang siaga dalam pengamanan aksi unjuk rasa.

Zulpan memastikan pengamanan unjuk rasa akan dilakukan humanis sesuai arahan Menkopolhukam Mahfud MD.

"Tentunya pengamanan demo yang kita lakukan tentunya secara humanis, kemudian pelayanan yang kita kedepankan seluruh peserta demo itu langkah-langkah yang kita lakukan serta tidak menggunakan peluru tajam juga," jelas Zulpan.

Baca juga: Ketika Ura Bergema dalam Demo Mahasiswa di Depan Istana Bogor

Kata Zulpan, arahan itu sudah disampaikan oleh Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran.

Sebelumnya Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD merespons rencana unjuk rasa mahasiswa yang tergabung dalam BEM SI pada Senin (11/4/2022).

Hal itu disampaikan Mahfud dalam Rapat Koordinasi Terbatas mengenai Perkembangan Situasi Politik dan Keamanan di Dalam Negeri yang dilaksanakan di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Sabtu (9/4/2022).

Secara khusus, Mahfud meminta agar aparat tidak represif terhadap para peserta aksi.

"Tidak boleh ada kekerasan, tidak membawa peluru tajam, juga jangan sampai terpancing oleh provokasi," ujarnya. (Des)

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved